Facebook

Tonggak Utama – Iran Membuat Pesanan Impor Pertama Menggunakan Cryptocurrency

FacebookIndonesiaredditpinterestterhubungsuratoleh bulu

Timur Tengah sangat tertarik pada cryptocurrency, tetapi masih belum ada negara yang cukup berani untuk bergerak. Terlepas dari itu, Iran baru saja membuat sejarah setelah negara itu memesan senilai $ 10 juta menggunakan cryptocurrency. Itu tidak menentukan crypto mana yang digunakan, tetapi kami yakin bahwa beberapa stablecoin adalah ‘pelakunya’.

Perintah cryptocurrency ini dilakukan agar Iran dapat menghindari sistem keuangan global yang didominasi dolar. Ini memungkinkan negara untuk berdagang aset digital dan dengan negara lain yang mencoba melewati Dolar AS. Rusia telah melakukan hal yang sama dan begitu juga negara-negara lain. Menurut Kementerian Perindustrian, Pertambangan, dan Perdagangan Iran, penggunaan kontrak pintar dan cryptocurrency di Iran untuk perdagangan luar negeri akan tumbuh lebih besar lagi.

Embargo Ekonomi Total

Langkah ini tentu revolusioner, tetapi tidak terlalu mengejutkan. Iran benar-benar terisolasi oleh AS dengan embargo ekonomi total yang ditempatkan di negara itu. Ini termasuk larangan semua impor. Dengan cara ini, sektor perkapalan, perbankan, dan minyak negara itu benar-benar terputus.

Menurut sebuah studi tahun lalu, 4,5% dari industri pertambangan Bitcoin global terjadi di Iran. Meskipun saat ini tidak ada kerangka hukum untuk cryptocurrency, orang Iran banyak berinvestasi ke BTC. Dengan penambangan yang cukup populer di negara ini dan telah menempatkan pesanan impor crypto pertama, Iran pada dasarnya telah menemukan saluran baru yang dapat mengurangi dampak sanksi. Bahkan lebih baik untuk negara ketika Anda melihat betapa murahnya listrik. Iran memiliki harga listrik termurah di Timur Tengah, jadi tidak heran mengapa penambangan Bitcoin begitu besar di negara ini.

Teheran adalah salah satu ekonomi terbesar yang telah menganut teknologi cryptocurrency. Bitcoin mungkin sangat fluktuatif, tetapi orang Iran tidak keberatan. Dengan diberlakukannya sanksi AS, semua orang mencoba mengalihkan penghematan dari USD ke BTC. Pada hari Senin, Uni Eropa mengatakan sedang mempersiapkan teks ‘final’ untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015 yang asli. Menurut pengaturan itu, Iran akan menghentikan program nuklirnya dengan imbalan sanksi keringanan dari Amerika Serikat, Uni Eropa, dan PBB. Namun, mantan presiden AS Donald Trump mengingkari kesepakatan pada 2018, membawa sanksi keras kembali.

Apa yang Akan Berubah Ini?

Setelah dikonfirmasi berhasil, pesanan akan mengubah banyak hal untuk Iran. Kapasitas penambangan crypto-nya adalah aliran pendapatan baru. Negara ini sekarang dapat menggunakan aset digital untuk memotong Dolar dan berdagang dengan negara lain yang juga menentang USD, seperti Rusia. Sementara Bitcoin tidak praktis dalam hal kesepakatan impor skala besar karena volatilitas, stablecoin seharusnya berfungsi.

Ini bukan pertama kalinya negara yang dikenai sanksi AS beralih ke cryptocurrency. Setelah diledakkan oleh IMF, El Salvador mengubah 100% menjadi Bitcoin sebagai mata uang legal. Salah satu negara termiskin di Afrika, Republik Afrika Tengah, baru-baru ini melakukan hal yang sama. Dengan Iran sekarang mempertimbangkan impor menggunakan cryptocurrency, jelas bahwa dunia memasuki era ekonomi baru yang berani.

Author: Billy Diaz